Selama beberapa dekade, mengabaikan Cina merek dagang, hak cipta dan kekayaan intelektual lainnya telah frustrasi teknologi AS, hiburan dan perusahaan lainnya. Gelombang berikutnya intelektual konflik di Cina tidak akan perkelahian atas perangkat lunak bajakan atau tidak sah download. Microsoft, yang telah menjadi pemimpin dalam memerangi bajak laut Cina, minggu ini mengumumkan masalah dengan Xiaomi, pembuat dari beberapa smartphone paling populer di Cina, untuk menempatkan Skype dan Microsoft Office pada ponsel Android Xiaomi’s. Sebagai bagian dari kesepakatan, Xiaomi membeli 1.500 paten Microsoft, meliputi komunikasi nirkabel, video, awan, dan teknologi multimedia.

Fakta bahwa Microsoft dapat menemukan di Xiaomi pembeli siap untuk sekelompok paten adalah tanda semakin penting perusahaan Cina sekarang menempatkan pada kekayaan intelektual. Hal ini terutama berlaku bagi perusahaan-perusahaan teknologi yang berusaha untuk mengembangkan merek global. Xiaomi ingin membangun penjualan dengan konsumen di luar Cina, dan bagian dari dorongan itu berarti terakumulasi lebih paten.

” Mereka memiliki Kluge portofolio mereka,”kata Haifeng Huang, mitra dengan hari Jones di Hong Kong. Beberapa, seperti berbasis Shenzhen Huawei Technologies, melakukan itu dengan berinvestasi di R&D. Lain, seperti Xiaomi, memiliki pergi berbelanja. “Perusahaan Cina cenderung melihat-lihat dan melihat apakah ada peluang untuk memperoleh paten dari pihak lain,” kata Huang. “Mereka bersedia membayar banyak.”

Memiliki portofolio paten yang besar adalah bagian penting dari strategi pergi-di luar negeri untuk pemerintah Cina, yang ingin lokal juara menjadi top merek di seluruh dunia. Pemerintah mendorong perusahaan teknologi tidak hanya untuk mengajukan paten tetapi juga menemukan cara untuk membuat uang dari mereka, kata Ningling Wang, mitra di Shanghai dengan law firm Finnegan, Henderson, Farabow, Garrett & Dunner. Tujuannya adalah untuk “mengambil nilai dari paten berkualitas tinggi”, katanya.

” Sejarahnya, perusahaan Cina cenderung menggunakan paten semata-mata untuk tujuan defensif, tapi sekarang perusahaan Cina menjadi lebih canggih. “