PT KONTAK PERKASA – Saham-saham di Wall Steet jatuh untuk pertama kalinya dalam lima hari pada hari Selasa. Ini karena investor bergulat dengan berita terbaru mengenai stimulus dan perawatan virus corona AS serta gelombang pertama pendapatan perusahaan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (14/10/2020), Dow Jones Industrial Average turun 157,71 poin, atau 0,6 persen menjadi 28.679,81 karena saham Apple turun. S&P 500 turun 0,6 persen menjadi 3.511,93. Komposit Nasdaq turun 0,1 persen menjadi 11.863,90.

Rata-rata utama jatuh ke posisi terendahnya sekitar pukul 14.30. ET setelah regulator AS menghentikan uji coba vaksin virus corona tahap akhir karena masalah keamanan. Berita ini menyusul Johnson & Johnson menghentikan uji coba vaksin virus corona setelah kejadian buruk dilaporkan. Saham Eli Lilly turun 2,9 persen dan J&J turun 2,3 persen.

Ketua DPR Nancy Pelosi, D-Calif., Mengatakan kepada sesama anggota parlemen dalam sebuah surat bahwa proposal Gedung Putih untuk bantuan virus corona baru memiliki tawaran yang tidak memadai untuk masalah perawatan kesehatan. Sementara itu, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, R-KY, Selasa mengatakan, badan legislatif akan memberikan suara minggu depan pada paket stimulus yang lebih kecil.

Komentar Pelosi dan McConnell muncul setelah pemerintahan Trump meminta Kongres pada akhir pekan untuk mengesahkan tagihan bantuan virus corona senilai USD 1,8 triliun karena negosiasi tentang paket yang lebih besar terus mengalami hambatan.

“Akumulasi berita utama COVID negatif dan peluang memudar dari stimulus fiskal pra-pemilihan jangka pendek telah mendorong pergeseran agresif dari saham-saham siklikal diwall street, mengembalikan pasar ke posisi sebelumnya,” kata Adam Crisafulli, pendiri Vital Knowledge, dalam sebuah catatan.

Musim laporan kinerja perusahaan

JPMorgan Chase melaporkan hasil yang lebih baik dari perkiraan untuk kuartal ketiga. Citigroup, bank besar lainnya, juga membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan untuk kuartal sebelumnya. Anggota Dow Johnson & Johnson membukukan pendapatan yang mengalahkan ekspektasi analis dan menaikkan panduan laba setahun penuh.

Raksasa manajemen aset BlackRock melihat sahamnya naik 3,9 persen setelah perusahaan melaporkan pendapatan yang mengalahkan ekspektasi analis. BlackRock juga mengatakan aset yang dikelola tumbuh menjadi USD 7,81 triliun dari USD 7,32 triliun pada kuartal sebelumnya.

Delta Air Lines melaporkan kerugian yang lebih luas dari perkiraan untuk kuartal tersebut dan pendapatan turun 75 persen dibandingkan dengan kuartal yang sama tahun lalu. Saham turun 2,7 persen.

Penghasilan kuartal ketiga diperkirakan telah menurun secara signifikan. Namun, pedagang mengharapkan kejutan ke atas.

“Musim laba ini, perusahaan Amerika akan semakin dekat dengan kembalinya pertumbuhan pendapatan, yang kemungkinan terjadi pada kuartal pertama tahun 2021,” kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di LPL Financial. “Kami mungkin akan mengalami penurunan laba lagi untuk kuartal ketiga 2020, meskipun berpotensi hanya sekitar setengah dari kuartal terakhir,” tambahnya.

Peluncuran iPhone 5G

Apple meluncurkan pada hari Selasa iPhone 5G pertamanya. Analis Morgan Stanley Katy Huberty menyebut ini acara iPhone paling signifikan dalam beberapa tahun. Saham Apple turun 2,7 persen, setelah reli 6,4 persen pada hari Senin.

PT KONTAK PERKASA