KONTAK PERKASA FUTURES – Wall Street melonjak pada hari Selasa karena investor berharap pemenang akan muncul dari pemilihan presiden AS.

Dikutip dari CNBC, Rabu (4/11/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup 554,98 poin lebih tinggi, atau naik 2,1 persen, pada 27.480,03. Rata-rata 30 saham mencapai titik tertingginya pada menit-menit terakhir sesi dan secara singkat diperdagangkan lebih dari 700 poin lebih tinggi, sebelum mundur sedikit pada penutupan.

S&P 500 naik 1,8 persen menjadi 3.369,16 dan Nasdaq Composite naik 1,9 persen menjadi 11.160,57. Itu adalah kinerja hari pemilihan presiden terbaik kedua untuk S&P 500.

Walgreens Boots Alliance naik lebih dari 4 persen untuk memimpin blue-chip Dow lebih tinggi. Industri dan keuangan adalah sektor dengan kinerja terbaik di S&P 500, masing-masing memperoleh lebih dari 2 persen.

JPMorgan Chase dan Goldman Sachs juga berkontribusi pada kenaikan Dow, masing-masing naik 3,4 persen dan 4,1 persen.

“Pada akhirnya, pasar menginginkan kejelasan, dan ancaman utama terhadap aset berisiko minggu ini adalah munculnya pemilihan presiden. Jadi jika persaingan kampanye cukup ketat dan menuntut untuk menghentikan atau memperpanjang penghitungan ulang, mengharapkan pembalikan reli,” Tom Essaye , pendiri The Sevens Report, menulis dalam sebuah catatan.

Menjelang pemungutan suara hari Selasa, mantan Wakil Presiden Joe Biden memimpin pemungutan suara nasional atas Presiden Donald Trump. Biden memperoleh 52 persen dukungan dari pemilih terdaftar dibandingkan dengan 42 persen untuk presiden, menurut jajak pendapat NBC News / Wall Street Journal dari hari Minggu. Di negara bagian, di mana pemilihan akan diputuskan, rata-rata pemungutan suara lebih ketat daripada jajak pendapat nasional.

Sekitar 60 juta pemilih mengirim surat suara mereka melalui pos karena pandemi virus corona, menurut Proyek Pemilu AS. Masuknya mail-in voting ini telah menimbulkan kekhawatiran atas potensi penundaan hasil pemilu.

“Pemenang yang diumumkan pasti akan lebih baik untuk pasar (wall street) ini, tidak peduli siapa dia,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di National Securities.

“Jika kita bangun besok dan kita tidak memiliki pemenang yang jelas, itu seharusnya tidak mengejutkan pasar. Tetapi jika kita membicarakan hal ini pada pertengahan minggu depan dan tentang kasus pengadilan dan penghitungan ulang, itu akan menjadi skenario terburuk,” tambahnya.

Jim Cramer dari CNBC, bagaimanapun, menyarankan investor untuk tetap waspada karena pasar kemungkinan akan tetap bergejolak setelah Hari Pemilihan.

“Saya pikir tidak peduli siapa yang menang, Anda mengalami penurunan yang cepat dan Anda harus membeli,” kata Cramer.

Selain pemilihan presiden, AS juga menghadapi lonjakan kasus Covid-19. Rata-rata tujuh hari kasus virus corona baru setiap hari mencapai 83.805 pada hari Minggu, hampir 20 persen lebih tinggi dari minggu lalu, menurut analisis CNBC dari data Johns Hopkins.

Di Eropa, Inggris menjadi negara terbaru yang menambahkan tindakan mitigasi Covid-19 baru, bergabung dengan Prancis, Jerman, Yunani, Belgia, dan Austria.

KONTAK PERKASA FUTURES