PT KONTAK PERKASA – Bursa Saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street ditutup menguat dipicu hasil kinerja perusahaan yang sebagian besar baik memicu optimisme investor jelang pidato kenegaraan yang ditunggu-tunggu oleh Presiden Donald Trump.

Melansir laman Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 172.15 poin, atau 0,68 persen, menjadi 25.411,52, S&P 500 naik 12,83 poin, atau 0,47 persen, menjadi 2.737,7 dan Nasdaq Composite bertambah 54,55 poin, atau 0,74 persen, menjadi 7.402.08.

Indeks Volatilitas CBOE, yang sering disebut sebagai ukuran ketakutan investor, turun 0,16 poin menjadi berakhir pada 15,57. Ini merupakan penutupan terendah dalam empat bulan.

“Optimisme terhadap prospek solusi dari perselisihan tentang pendanaan dinding perbatasan, yang mendorong penutupan sebagian pemerintah AS selama 35 hari, juga mendukung Wall Street,” kata Tony Roth, Kepala Investasi Wilmington Trust di Wilmington, Delaware.

Dalam pidato State of the Union, yang dijadwalkan berlangsung pukul 09:00 malam waktu setempat, Trump diperkirakan akan mendesak komite kongres untuk bekerja di luar kesepakatan keamanan perbatasan.

Pidatonya kemungkinan akan menargetkan bidang-bidang untuk perjanjian bipartisan yang potensial, seperti meningkatkan infrastruktur dan menurunkan biaya obat resep.

“Pasar tidak peduli apakah tembok itu dibangun atau tidak pernah dibangun. Yang perlu diperhatikan adalah kepercayaan dan PDB tidak terpengaruh secara negatif sebagai akibat dari penutupan pemerintah,” kata Roth.

Saham yang mencatatkan kinerja baik, antara lain Saham Estée Lauder Cos Inc yang naik 11,6 persen setelah hasil kuartalan pembuat kosmetik itu, dilaporkan tumbuh. Ini didorong pertumbuhan yang kuat di China, melampaui estimasi. Saham Estée Lauder memiliki persentase kenaikan terbesar di antara perusahaan S&P 500.

Kemudian perusahaan fashion mewah Ralph Lauren Corp juga melaporkan penjualan dan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan, mengirimkan sahamnya 8,4 persen lebih tinggi.

Saham Alphabet Inc berbalik arah menjadi berakhir 0,9 persen lebih tinggi. Hasil perusahaan induk Google ini mengalahkan estimasi, tetapi sahamnya terseret lebih awal di sesi ini dengan pengeluaran yang jauh lebih tinggi.

Menyusul akhir yang bergejolak hingga 2018, saham-saham AS sejauh ini memiliki kinerja yang sangat baik tahun ini. Di mana indeks S&P 500 dan Dow masing-masing naik sekitar 9 persen dan Nasdaq naik lebih dari 11 persen.

Selain pendapatan perusahaan, reli Wall Street tahun ini telah dibantu oleh sikap dovish Federal Reserve baru-baru ini dan harapan kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China.

Di antara saham lainnya, saham Boeing Co naik 3,3 persen setelah perusahaan kedirgantaraan itu mengatakan melakukan investasi yang signifikan dalam pengembang jet bisnis supersonik Aerion.

Adapun saham yang melemah antara lain milik Archer Daniels Midland Co yang merosot 5,9 persen. Ini setelah laba kuartal keempat perusahaan meleset dari ekspektasi karena sengketa perdagangan AS-China.

Volume perdagangan kali ini mencapai 6,97 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 7,56 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

PT KONTAK PERKASA