PT KONTAK PERKASA – Studi GoBear Financial Health Index (FHI) menyebutkan bahwa 43 persen orang Indonesia tidak memiliki tabungan yang cukup selama enam bulan apabila mereka kehilangan pekerjaan. Hal itu merupakan akibat dari lemahnya kesadaran soal keuangan di kalangan masyarakat.

Dalam studi tersebut, secara keseluruhan, orang Indonesia juga merasa aman dari segi keuangan dengan nilai 7.5 dari skala 1-10. Skor itu lebih tinggi ketimbang Singapura (6.4), Thailand (6.7), dan Hong Kong (6.5).

Namun, jika mereka kehilangan pekerjaan utama, maka hanya 37 persen orang Indonesia yang punya tabungan untuk mencukupi kebutuhan mereka dalam enam bulan. Sementara orang Singapura dan Hong Kong mencapai 55 persen.

Lebih lanjut, jika dibanding negara lain, studi GoBear menyebut orang Indonesia punya persepsi bahwa mereka paham soal keuangan, tetapi kenyataannya Indonesia belum terlalu paham soal beragam produk keuangan di luar kartu kredit dan tabungan, seperti saham atau derivatives dll.

“Kondisi aktual kita masih rendah, tapi jawaban persepsi itu cukup tinggi. Jadi ada gap antara persepsi dan aktual,” jelas Tris Rasika, Country Director GoBear Indonesia, Rabu (30/10/2019) di Jakarta.

GoBear mengakui literasi keuangan di Indonesia meningkat, tetapi masih ada negatif dari segi perencanaan keuangan. Bahkan, orang Indonesia baru memulai perencanaan keuangan ketika berusia 41 tahun.

dan GoBear merupakan platform perencanaan keuangan yang berpusat di Singapura. Financial Health Index (FHI) yang mereka rilis adalah hasil studi yang dilakukan dengan tujuan untuk memahami apa yang masyarakat Asia pikirkan, rasakan dan lakukan terkait dengan kesehatan keuangan mereka.

“FHI sebagai inisiatif pendidikan utama tentang kesehatan keuangan berupaya mengidentifikasi pola sikap dan perilaku keuangan masyarakat Indonesia. FHI juga menawarkan konsep kesehatan keuangan yang memperhitungkan tiga komponen, yakni literasi keuangan, keamanan keuangan, dan inklusi keuangan.” jelas Tris.

Dalam studi kesehatan keuangan ini, GoBear bekerja sama dengan agensi research yaitu Kadence International. Studi dilakukan di empat negara, singapura, Hong Kong, Indonesia, dan Thailand.

PT KONTAK PERKASA