Singapura BUMN investasi perusahaan Temasek Holdings Pte dan GIC Pte, investor memegang Alibaba Group Inc jangka panjang, membeli gabungan $1 miliar saham di Cina e-commerce raksasa, yang kedua terbesar taruhan yang dijual oleh SoftBank Group Corp

Pembelian menambah kepemilikan teknologi dari kedua perusahaan investasi. Temasek dan GIC investor awal di Alibaba dan memegang besar saham di perusahaan teknologi yang mendapatkan manfaat dari pertumbuhan ekonomi ekonomi terbesar kedua di dunia. Jepang SoftBank menjual saham Cina terbesar pengecer online untuk pertama kalinya dalam 16 tahun.

” Pembelian menunjukkan bahwa GIC dan Temasek masih yakin tentang ekonomi Cina dan munculnya e-commerce dan teknologi di negara ini,”kata Margaret Yang, seorang analis pasar di CMC Markets di Singapura. “Itu akan meningkatkan kepentingan nasional Singapura dalam e-commerce di China dan juga di Asia Tenggara.”

Perusahaan investasi terkait negara akan membayar setiap $500 juta dan $74 per Alibaba berbagi, menurut pernyataan dari Alibaba. Itu akan menghasilkan 6.76 juta saham baru setiap. Temasek sudah memiliki 48. 6 juta American depositary penerimaan Alibaba, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. GIC telah investor yang sudah lama sejak sebelum perusahaan Cina Penawaran Umum Perdana pada tahun 2014, menurut orang terbiasa dengan transaksi, yang minta tidak dapat diidentifikasi karena alasan kerahasiaan.

GIC memiliki 60 juta saham senilai $482 juta di Hong-Kong terdaftar AAC teknologi Holdings Inc, produsen Cina miniatur speaker dan receiver untuk ponsel, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Itu juga memiliki saham di Cheetah Mobile Inc dan ChinaCache International Holdings Ltd

Temasek memiliki saham senilai $98 juta di Tencent Holdings Ltd, WeChat Cina yang pesan pengembang app. GIC dan Temasek memiliki saham di Internet jasa penyedia 21Vianet Group Inc, dengan saham Temasek senilai $157 juta dan GIC’s $21 juta.

SoftBank, investor terbesar di Alibaba, menjual $8,9 milyar sahamnya di raksasa Cina e-commerce.