PT KONTAK PERKASA – Saham di Asia-Pasifik menguat pada perdagangan Kamis pagi menyusul lonjakan Wall Street.

Dikutip dari CNBC, Kamis (8/10/[2020), di Jepang, Nikkei 225 naik 0,29 persen pada awal perdagangan. Sementara indeks Topix naik sekitar 0,1 persen.

Kospi di Korea Selatan naik 0,64 persen. Saham industri kelas berat Samsung Electronics naik tipis lebih dari 0,5 persen setelah perusahaan mengumumkan laba untuk tiga bulan yang berakhir pada September kemungkinan naik 58 persen dibandingkan tahun lalu.

Saham di Australia juga mengalami kenaikan, dengan S&P/ASX 200 naik 0,63 persen. Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang diperdagangkan 0,19 persenlebih tinggi.

Investor akan terus memantau perkembangan dukungan stimulus AS, setelah Presiden Donald Trump men-tweet dukungan untuk bantuan kepada maskapai penerbangan dan langkah-langkah stimulus lainnya. Hal ini berbeda dengan Selasa, ketika dia mengatakan Gedung Putih menghentikan negosiasi stimulus dengan Demokrat.

“Stimulus fiskal AS sedikit demi sedikit tidak menggantikan kebutuhan akan paket stimulus yang lebih komprehensif,” tulis Kim Mundy, Ahli Strategi Mata Uang di Commonwealth Bank of Australia, dalam sebuah catatan.

“Tidak adanya dukungan fiskal lebih lanjut di tengah meningkatnya risiko infeksi menempatkan pemulihan ekonomi AS secara terbalik,” ungkap dia.

Sementara itu, di bidang pengobatan virus, Eli Lilly mengatakan sedang mencari izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan A.S. untuk otorisasi darurat perawatan antibodi Covid-19.

Sebelumnya, Bursa saham AS (Wall Street) naik tajam pada perdagangan Rabu setelah Presiden Donald Trump men-tweet dukungan untuk bantuan kepada maskapai penerbangan dan langkah-langkah stimulus lainnya. Hal ini memicu harapan bahwa paket bantuan yang lebih kecil dapat disahkan oleh anggota parlemen.

Dikutip dari CNBC, Kamis (8//10/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup naik 530,70 poin atau 1,9 persen ke level pada 28.303,46. Ini merupakan kenaikan satu hari terbesar bagi Dow sejak pertengahan Juli.

Sementara itu, indeks saham S&P 500 naik 1,7 persen menjadi 3.419,45, sedangkan Nasdaq Composite naik 1,9 persen menjadi 11.364,60.

Dalam serangkaian tweet-nya pada Selasa malam, Trump mendesak Kongres untuk menyetujui dukungan penggajian maskapai. Dia mengatakan bahwa uang dan bantuan untuk usaha kecil dapat dibayar dengan dana yang tidak terpakai dari stimulus sebelumnya. Trump juga mendorong putaran lain pemeriksaan stimulus USD 1.200 untuk orang Amerika.

“Ini jelas bukan pertama kalinya kami melihat pasar bereaksi terhadap tweet Trump, dan mungkin ini bukan yang terakhir,” kata Chris Larkin, Direktur Pelaksana Produk Perdagangan dan Investasi di E-Trade.

“Jungkat-jungkit yang telah kita lihat sejak penurunan kemarin hanyalah kasus dan titik untuk volatilitas yang mungkin kita hadapi saat mendekati pemilihan,” lanjut dia.

“Meski begitu, dengan seruan Presiden Trump untuk bantuan kepada maskapai penerbangan, area pasar yang jelas terpukul paling parah, pedagang mungkin mengincar peluang bullish di saham siklus yang bergantung pada pemulihan ekonomi yang lebih cepat, jika mereka bisa menahan rollercoaster,” tambah Larkin.

Saham United Airlines naik lebih dari 4 persen. Saham Delta naik naik 3,5 persen. Saham maskapai penerbangan juga mendapat dorongan setelah analis JPMorgan meningkatkan beberapa perusahaan di industri.

Saham Boeing naik 3,2 persen. Operator kapal pesiar atau kelompok lain yang akan mendapat keuntungan dari pembukaan kembali ekonomi juga naik secara luas. Saham Karnaval melonjak 5,3 persen, Norwegian Cruise Line naik 4,5 persen dan Royal Caribbean naik 2,8 persen.

PT KONTAK PERKASA