Minyak naik ke tingkat tertinggi dalam lebih dari tujuh bulan di New York setelah sebuah laporan pemerintah menunjukkan bahwa US mentah persediaan dan produksi menurun, mengurangi banjir.

Stok minyak mentah turun 4.23 juta barel, menurut administrasi informasi energi, lebih dari dua kali apa diproyeksikan oleh analis dalam survei Bloomberg. Produksi menyelinap an 11 minggu ke tingkat terendah sejak September 2014. Harga mencelupkan dari sesi tertinggi setelah laporan menunjukkan bahwa bensin persediaan tiba-tiba naik.

ini sangat bagus untuk melihat menarik sebesar itu ,kata Matt Sallee, yang membantu mengelola 14.1 milyar dalam harta minyak di kura-kura modal penasihat di Leawood, Kansas. Secara keseluruhan US persediaan harus menunjukkan penurunan yang stabil melalui akhir musim panas. Data harus sangat bullish maju.”

Minyak telah melonjak lebih dari 80 persen dari rendah 12 tahun di New York awal tahun ini pada tanda-tanda banjir global akan memudahkan. Sementara beberapa produsen terbesar di dunia terus memompa minyak mentah pada tingkat dekat catatan, organisasi negara pengekspor minyak tidak mungkin untuk menetapkan target output apabila memenuhi 2 Juni seperti tongkat dengan Arab Saudi strategi memeras keluar saingan, menurut semua kecuali salah satu analis 27 yang disurvei oleh Bloomberg.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli naik 94 sen untuk menetap di $49.56 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu adalah dekat tertinggi sejak sejak tanggal 9 Oktober. Volume total yang diperdagangkan adalah 18 persen di bawah rata-rata 100 hari