PT KONTAK PERKASA FUTURES – Saham berjangka AS naik pada Kamis malam karena Wall Street mempertimbangkan potensi stimulus fiskal tambahan. Berita tentang pendapatan dan perawatan virus corona sambil menunggu debat terakhir presiden AS.

Dikutip dari CNBC, Jumat (23/10/2020), Dow Jones berjangka naik 44 poin, atau 0,2 persen. S&P 500 berjangka naik 0,1 persen dan Nasdaq 100 berjangka diperdagangkan lebih tinggi 0,2 persen.

Saham Intel turun lebih dari 9 persen dalam perdagangan setelah jam kerja menyusul rilis angka kuartalan yang beragam untuk pembuat chip. Penghasilan perusahaan sejalan dengan ekspektasi analis, tetapi pendapatan dari bisnis pusat datanya jauh dari perkiraan analis.

Sementara itu, Gilead Sciences naik 4 persen setelah Food and Drug Administration menyetujui obat perusahaan, remdesivir, untuk digunakan sebagai pengobatan melawan virus corona.

Dow dan S&P 500 masing-masing naik 0,5 persen selama perdagangan reguler. Sementara Nasdaq Composite naik 0,2 persen setelah Ketua DPR Nancy Pelosi mengisyaratkan dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin membuat kemajuan dalam negosiasi stimulus fiskal mereka.

“Jika kita tidak membuat kemajuan, saya tidak akan menghabiskan lima detik dalam percakapan ini. Ini tidak lain adalah menurutku upaya serius. Saya yakin kedua belah pihak ingin mencapai kesepakatan,” kata Pelosi.

Namun, Pelosi juga melunakkan ekspektasi atas Demokrat dan Republik mencapai kesepakatan sebelum pemilu, dengan mengatakan perlu waktu untuk sebuah RUU untuk ditulis dan ditandatangani.

Pedagang telah mengawasi Washington dalam beberapa pekan terakhir karena mereka mengukur prospek bantuan virus corona baru. Beberapa pakar pasar dan ekonom, termasuk Ketua Federal Reserve Jerome Powell, menganggap penting anggota parlemen mencapai kesepakatan tentang paket stimulus lain.

“Kekuasaan pemerintah masih mencoba untuk mengumpulkan paket bantuan ekonomi lainnya,” kata Jim Paulsen, kepala strategi investasi di The Leuthold Group. “Namun, meskipun tunjangan pengangguran yang diberikan oleh CARES Act berakhir pada bulan Juli, di sini, dua setengah bulan kemudian, momentum ekonomi AS sangat sehat,” tambahnya.

Komentar Paulsen muncul setelah rilis data pengangguran AS yang jauh lebih baik dari perkiraan pada hari Kamis.

Langkah hari Kamis terjadi menjelang debat kedua antara Presiden Donald Trump dan mantan Wakil Presiden Joe Biden. Debat akan dimulai pukul 9 malam. ET dan akan menjadi yang terakhir sebelum pemilihan presiden 3 November.

Biden memimpin dalam sebagian besar jajak pendapat nasional menuju perdebatan karena kemungkinan untuk apa yang disebut Gelombang Biru tumbuh.

Beberapa pakar pasar, sapuan Demokrat dapat menyebabkan lonjakan harga ekuitas dalam jangka pendek. Namun, manajer hedge fund legendaris Paul Tudor Jones memperingatkan Kamis bahwa skenario ini dapat menekan saham dalam jangka panjang.

“Saya pikir di bawah gelombang biru, dan rencana pajak Biden, aset keuangan dalam jangka panjang sangat menderita,” katanya di “Squawk Box” CNBC.

PT KONTAK PERKASA FUTURES