PT Kontak Perkasa Futures | Lockheed Martin pada hari Senin mengumukan bahwa mereka mendapat kontrak US$ 26,3 juta atau Rp 356 miliar dari Angkatan Udara AS untuk mengembangkan senjata laser berenergi tinggi bagi jet tempur AS.

Angkatan Udara AS berencana untuk menguji senjata itu pada tahun 2021. Laser tersebut akan digunakan untuk pertahanan diri melawan senjata darat-ke-udara dan udara-ke-udara.

Laboratorium Riset Angkatan Udara AS (AFRL) berencana untuk menguji laser itu pada jet tempur pada tahun 2021, menurut sebuah pernyataan pers Lockheed Martin, sebagaimana dikutip Business Insider, Selasa 7 November 2017.

Kesepakatan itu akan menjadi bagian dari program Self-protect High Energy Laser Demonstrator AFRL, yang memiliki tiga subsistem: Sistem kontrol sinar yang mengarahkan laser ke sasaran, polong yang memberi kekuatan dan mendinginkan laser, dan laser sebenarnya.

Lockheed akan mengembangkan laser, sementara Northrop Grumman akan mengembangkan sistem kontrol balok dan Boeing akan mengembangkan polongnya, menurut UPI.

Lockheed, Northrop dan Boeing adalah tiga dari kontraktor pertahanan dan donor politik terbesar di AS.

Tidak jelas saat ini bagaimana laser tersebut akan digunakan, namun juru bicara Lockheed Kate Scruggs mengatakan kepada Business Insider bahwa “satu-satunya hal yang telah dikatakan di depan umum adalah bahwa hal itu akan digunakan untuk pertahanan diri dari senjata darat ke udara dan udara ke udara.

Pesawat yang paling mungkin dipersenjatai dengan laser ini, dengan asumsi berhasil diuji dan produksi berlanjut, adalah jet tempur yang lebih tua yang lebih rentan di udara – seperti F-15C, F-15E Strike Eagle, dan F-16 Fighting Falcon, menurut Popular Mechanics.

Tidak jelas seberapa kuat laser ini, tapi ahli sistem senjata laser Lockheed, Rob Afzal, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa senjata ini berkekuatan “puluhan kilowatt,” menurut Defense News.

Senjata laser telah menjadi kenyataan dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2014, Angkatan Laut memasang dan menguji laser di USS Ponce. Baru-baru ini, Angkatan Darat AS berhasil menguji laser yang terpasang pada helikopter Apache, dan pada bulan Agustus, Lockheed berhasil menembak jatuh lima drone dengan sistem laser ATHENA yang baru.

 

PT Kontak Perkasa Futures