KONTAK PERKASA FUTURES  – Harga emas melemah pada perdagangan Senin (Selasa waktu Jakarta) di tengah meningkatnya selera untuk aset berisiko. Sementara investor menunggu kejelasan lebih lanjut dari Federal Reserve AS tentang kemungkinan penurunan suku bunga tahun ini.

Dikutip CNBC, harga emas di pasar Spot turun 0,3 persen menjadi USD 1.485,31 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS turun 0,3 persen pada 1.489,30.

Harga emas melemah pada perdagangan Senin (Selasa waktu Jakarta) di tengah meningkatnya selera untuk aset berisiko. Sementara investor menunggu kejelasan lebih lanjut dari Federal Reserve AS tentang kemungkinan penurunan suku bunga tahun ini.

Dikutip CNBC, harga emas di pasar Spot turun 0,3 persen menjadi USD 1.485,31 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS turun 0,3 persen pada 1.489,30.

“Pasar ekuitas berjalan cukup baik. Itu berarti selera risiko ada di sana, tetapi pada saat yang sama, dolar rebound sedikit dan dua tahun (yield Treasury) bergerak lebih tinggi,” kata Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas di TD Securities.

Kepemilikan untuk aset berisiko meningkat pada harapan resolusi untuk perang perdagangan AS-China yang berkepanjangan dan Inggris menghindari keluarnya Uni Eropa.

Nilai tukar dolar sedikit rebound, menekan harga emas, tetapi masih menuju bulan terburuk sejak Januari 2018, terhadap rival utamanya.

Nilai tukar dolar yang kuat membuat greenback dalam denominasi emas lebih mahal bagi investor yang memegang mata uang lain, sementara yield Treasury yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang bullion yang tidak menghasilkan.

“Kami terus memiliki ambiguitas tentang kebijakan moneter bank sentral, ada beberapa harapan bahwa ekonomi AS akan melakukan lebih baik daripada yang diperkirakan. Berbagai pembicara Fed mengatakan bahwa pemotongan suku bunga tambahan, pindah ke 2020, mungkin tidak ada di kartu,” kata Melek.

Bullion telah naik sekitar 16 persen persen sepanjang tahun ini dan salah satu faktor pendukung utama adalah harapan untuk penurunan suku bunga lebih lanjut oleh Fed. Namun, di tengah beragam sinyal dari pembuat kebijakan Fed, tidak jelas apakah mereka, secara keseluruhan, akan mendukung penurunan.

Futures dana federal menunjukkan bahwa pedagang melihat peluang 87 persen untuk penurunan suku bunga 25 basis poin oleh bank sentral AS dalam pertemuan kebijakan moneter akhir bulannya.

“Pada akhirnya pendorong utama dalam emas adalah The Fed AS dan apa yang mereka lakukan dengan suku bunga,” ungkap Bob Haberkorn, Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Future..

Sementara itu, dana lindung nilai dan manajer uang memotong posisi bullish mereka dalam kontrak emas dan perak COMEX dalam seminggu hingga 15 Oktober, data menunjukkan pada hari Jumat.

Di tempat lain, perak naik 0,2 persen menjadi USD 17,57 per ounce, sementara platinum turun 0,3 persen pada USD 886,23.

Palladium stabil di USD 1,753.73 per ounce, setelah mencapai tertinggi sepanjang masa dari USD 1,783.21 minggu lalu.

KONTAK PERKASA FUTURES