KONTAK PERKASA FUTURES – Harga emas naik ke level tertinggi dalam satu pekan terakhir pada perdagangan Senin (Selasa waktu Jakarta). Hal ini dipicu oleh angka kematian akibat wabah virus corona yang terus meningkat dan investor mencari tempat berlindung yang aman dari dampak ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Selasa (11/2/2020), harga emas di pasar spot naik 0,4 persen ke level USD 1.576,44 per ounce. Harga emas tersebut menyentuh level tertinggi sejak 4 Februari di USD 1.576,21.

Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,42 persen menjadi USD 1.579,90.

“Kekhawatiran coronovirus terus melihat arus masuk safe-haven menuju ke emas dan itu positif untuk harga,” kata Daniel Ghali, Ahli Strategi Komoditas di TD Securities.

“Pada saat yang sama, itu adalah perdagangan yang sangat ramai yang berarti bahwa aksi unjuk rasa cenderung ditutup karena orang mengambil keuntungan dari mengangkut logam untuk keuntungan,” kata dia.

Keuntungan save haven untuk dolar AS membatasi kenaikan harga emas, karena indeks dolar naik ke puncak empat bulan.

Korban tewas akibat epidemi telah melampaui Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) dari 2002-2003 dan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan jumlah kasus di luar China bisa jadi hanya ujung gunung es.

Investor tetap berhati-hati meskipun otoritas Cina mengangkat beberapa pekerjaan dan pembatasan perjalanan, membantu bisnis untuk melanjutkan operasi.

Sejak akhir bulan lalu, ekonomi terbesar kedua di dunia yaitu China itu telah menderita penutupan bisnis yang berkepanjangan, penguncian dan pembatasan perjalanan karena wabah yang melanda sekitar liburan Tahun Baru Imlek yang merupakan waktu puncak untuk perjalanan dan bisnis.

Sehingga emas batangan, dipandang sebagai investasi yang aman selama krisis, dimulai dengan solid tahun ini, memperoleh hampir 4 persen sejauh ini pada 2020 setelah kenaikan tahunan sekitar 18 persen pada 2019.

Pasar menantikan pidato dua hari Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk Kongres AS mulai Selasa, terutama untuk komentar terkait dengan virus yang terkait dengan China.

Federal Reserve AS mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah pada pertemuan kebijakan Januari, mengutip pertumbuhan ekonomi yang moderat dan pasar pekerjaan yang kuat.

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang non-yield bullion dan membebani dolar, membuat emas lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lainnya.

” Harga emas sekarang menghadapi level resistance USD 1.575, dan melampaui level ini jelas dapat membuka ruang untuk reli lebih lanjut, dengan target pertama USD 1.600,” kata Kepala Analis ActivTrades, Carlo Alberto De Casa dalam sebuah catatan.

Sementara itu, harga palladium naik 1,3 persen menjadi USD 2.346,54 per ounce, perak naik 0,7 persen menjadi USD 17,80. Sedangkan platinum turun 0,2 menjadi USD 962,56.

KONTAK PERKASA FUTURES