PT KONTAK PERKASA  – Para analis dan pelaku pasar yakin bahwa harga emas masih akan menguat pada perdagangan pekan ini. Bahkan, meskipun nilai tukar dolar AS dan juga pasar saham menguat, harga emas masih berada di posisi yang baik.

Pendorong kenaikan harga emas adalah masih adanya kekhawatiran para analis dan pelaku pasar akan kejatuhan ekonomi dunia akibat merebaknya virus Corona.

Dikutip dari survei Kitco, Senin (17/2/2020), 17 analis turut serta dalam survei di Wall Street. Dari jumlah tersebut sebelas analis atau 65 persen memperkirakan harga emas akan naik.

Sedangkan satu suara atau 6 persen mengatakan bahwa harga emas akan jatuh. Di luar itu, sebanyak lima analis atau 29 persen menyatakan harga emas akan stabil.

Sementara, 726 suara diberikan dalam jajak pendapat online. Sebanyak 472 pemilih, atau 65 persen memperkirakan harga eas akan naik.

Sedangkan 148 pelaku pasar lainnya atau 20 persen mengatakan harga emas akan lebih rendah, Di luar itu, 106 pelaku pasar atau 15 persen menyatakan harga emas stabil.

Editor dari Eureka Miner’s Report Richard Baker mengatakan, wabah Corona akan semakin buruk dan dipastikan akan berdampak ke pertumbuhan ekonomi global. Dengan adanya sentimen ini, harga emas bisa menembus level USD 1.600 per ounce.

“Seberapa besar guncangan Virus Corona ke ekonomi masih sulit untuk diukur. Ketidakpastian ini sendiri aman menopang aset safe haven seperti emas,” jelas dia.

“Jika pertumbuhan China turun beberapa persen dan rantai pasokan terganggu selama berbulan-bulan, harga emas bisa naik jauh lebih tinggi, mungkin tembus USD 1.800 per ounce.” lanjut dia.

Analis senior LaSalle Futures Group Charlie Nedoss mengatakan, harga emas berjangka akan bullish dalam jangka pendek Rata-rata pergerakan dalam 10 hari USD 1.572,08 per ounce dan 20 hari USD 1.573,75 per ounce.

Dia juga memperkirakan bahwa harga logam mulia ini akan tetap menguat meskipun ada saat-saat mengalami pelemahan dalam pekan ini.

Analis komoditas senior RJO Futures Bob Haberkorn mengatakan, emas dapat menguji level USD 1.600 per ounce.

PT KONTAK PERKASA