KONTAK PERKASA FUTURES  – nalisis Pasar Saham dari Koneksi Kapital, Alfred Nainggolan menyatakan krisis ekonomi 2020 akibat pandemi corona berdampak negatif pada penurunan pada Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di mana pada Maret terkoreksi hingga 38 persen.

Namun koreksi hingga 38 persen ini akan mengalami pemulihan jika solusi global bisa dilakukan oleh negara-negara di dunia.

Dia membandingkan pemulihan yang terjadi dalam krisis-krisis ekonomi sebelumnya. Pada krisis ekonomi 1997-1998, IHSG terkoreksi pada angka 72 persen dan dibutuhkan waktu selama 8 bulan dari posisi terendah penurunan yang terjadi Oktober 1998.

Sementara pada krisis ekonomi 2008 dimana IHSG mengalami koreksi sebesar 60 persen membutuhkan waktu selama 16 bulan dari level terendah IHSG.

“Yang menjadi perhatian para investor di pasar saham saat ini adalah seberapa lama pandemi Covid-19 akan selesai dan durasinya seperti apa. Jika kepastian ini belum ada, kemungkinan pasar terkoreksi lebih dalam dibandingkan krisis ekonomi 1997-1998 akan terjadi,” kata dia di Jakarta, Senin (27/4/2020).

Ia membandingkan pemulihan harga saham BUMN dengan emiten non BUMN antara krisis ekonomi 1997-1998 dengan krisis ekonomi 2020. Pada krisis 1997-1998, saham saham BUMN lebih cepat pulih dan saham saham BUMN menjadi motor penggerak pemulihan IHSG. Sementara pada krisis ekonomi 2020 pemulihan saham-saham BUMN lebih lambat dibandingkan dengan emiten emiten non BUMN. Saat ini kapitalisasi saham saham BUMN turun hingga 37,8 persen akibat pandemi Covid-19.

Ia menyatakan buy back (pembelian kembali) saham-saham yang dilakukan oleh pemerintah bertujuan untuk melakukan stabilisasi harga namun tidak akan mendorong kenaikan saham saham emiten non BUMN jika kondisi pasar saham belum membaik. Namun ia yakin bahwa IHSG sudah mencapai pada tingkat terendah dari penurunan yakni 3900 pada bulan Maret lalu. Kecenderungannya pasar akan menuju tren positif jika tidak ada gelombang kedua wabah Covid-18.

Alfred memperkirakan saham-saham di sektor Telekomunikasi, IT dan Konsumer tetap akan memiliki kinerja yang baik pada 2020. Pendapatan emiten di sektor tersebut akan positif meskipun wabah Covid-19 masih berlangsung. Pemulihan harga saham saham telekomunikasi dan konsumer akan terjadi lebih cepat dibandingkan dengan saham-saham sektor lainnya.

Namun ia juga optimistis saham-saham Bank BUMN akan cepat mengalami pemulihan jika ada kepastian dalam penanganan pandemi Covid-19 di dunia.

Saham saham Bank BUMN seperti BRI, Mandiri, BNI dan BTN akan segera direspon positif oleh para investor pasar saham ketika wabah Covid-19 mengalami tren penurunan dalam penyebaran. Saham saham Bank BUMN saat ini masih undervalue dibandingkan harga saham pada saat pasar saham tidak bergejolak.

Sementara itu, Chief Economist CIMB Niaga Adrian Panggabean menyatakan solusi global diperlukan guna mengatasi krisis ekonomi 2020 yang terjadi akibat pandemi Covid-19.

Krisis ekonomi 2020 memiliki tiga dimensi besar yakni wabah Covid-19, kebijakan sosio-politik untuk menekan penyebaran Covid-19 (social distancing dan phisical distancing) serta pengaruh negatif bagi perekonomian dunia.

“Krisis ekonomi global 2020 ini memiliki karakteristik yang berbeda jika dibandingkan krisis 1997-1998 maupun krisis ekonomi 2008,” kata.

Adrian menjelaskan ketiga kombinasi tersebut saling berhubungan satu sama lain. Tingkat pengaruh ekonomi ditentukan oleh bagaimana kebijakan sosial distancing maupun phisical distancing akan dilakukan dan dalam jangka berapa waktunya. Sementara kebijakan social distancing akan ditentukan oleh kemampuan negara negara di dunia untuk mengatasi Covid-19.

Ia menyatakan berdasarkan dari keterangan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) diperkirakan vaksin untuk menangani pandemi Covid-19 baru bisa dilakukan 12-18 bulan ke depan.

“Ini artinya solusi global terhadap krisis ekonomi sekarang baru akan terjadi pada pertengahan 2021 atau pertengahan tahun depan,” ujarnya.

Adrian mengatakan masalah yang dihadapi dalam menangani krisis ekonomi 2020 ini adalah terjadinya polarisasi di dunia. Polarisasi itu antara lain terjadinya persaingan antara Rusia dengan OPEC, rivalitas antara China dan Amerika Serikat, Eropa versus Eropa, negara kaya dan negara miskin. Polarisasi inilah yang membuat solusi secara global menghadapi sejumlah kendala yang harus terlebih dahulu diatasi.

Kepala Ekonomi CIMB Niaga ini menyatakan harga minyak dunia negatif baru terjadi pada krisis kali ini. Permintaan dunia terhadap minyak dunia turun drastis sehingga pertumbuhan ekonomi dunia akan mengalami penurunan.

Berbagai lembaga keuangan internasional seperti IMF, Bank Dunia, ADB juga memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan terkoreksi secara tajam.

KONTAK PERKASA FUTURES