PT KONTAK PERKASA –¬†Indeks saham di Asia Pasifik menguat pada perdagangan Senin pagi setelah data pekerjaan AS yang dirilis Jumat memiliki lompatan yang tak terduga. Hal ini memacu harapan pemulihan ekonomi dari pandemi coronavirus.

Dikutip dari CNBC, Senin (8/6/2020), di Jepang, Nikkei 225 menguat 1,06 persen karena saham Fanuc naik 2,2 persen. Indeks Topix juga naik 0,83 persen.

Di Korea Selatan, Kospi naik 1,03 persen dengan saham produsen otomotif Hyundai Motor melonjak 2,7 persen.

Secara keseluruhan, indeks MSCI Asia ex-Jepang diperdagangkan lebih dari 0,2 persen lebih tinggi.

Pasar di Australia tutup pada hari Senin untuk liburan.

Investor memantau reaksi terhadap lapangan pekerjaan AS di hari Jumat pekan lalu, di mana Departemen Tenaga Kerja mengatakan ekonomi di Amerika Serikat menambahkan 2,5 juta pekerjaan pada Mei, sebuah rekor. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan penurunan lebih dari 8 juta.

“Laporan ketenagakerjaan AS adalah satu lagi untuk buku-buku sejarah, dengan kehilangan terbesar yang pernah relatif terhadap harapan,” Jason Wong, ahli strategi pasar senior di BNZ Markets, menulis dalam sebuah catatan.

“Data ini konsisten dengan indikator aktivitas yang menunjukkan pemulihan dalam aktivitas ketika penguncian AS berkurang, mengikuti lubang besar dalam perekonomian pada bulan April, dan memberikan peningkatan kepercayaan bahwa aktivitas berada pada jalur yang jelas ke atas dari sini karena pembatasan telah berkurang lebih lanjut,” Kata Wong.

Sementara itu, data yang dirilis selama akhir pekan kemarin menunjukkan ekspor China berkontraksi pada Mei karena permintaan terus ditekan oleh penguncian virus corona secara global, menurut Reuters. Namun, negara itu mencatat rekor surplus perdagangan bulan lalu karena impor turun.

Harga minyak naik di pagi hari jam perdagangan Asia setelah OPEC dan sekutu penghasil minyaknya sepakat pada hari Sabtu untuk memperpanjang pemangkasan produksi bersejarah kelompok itu untuk satu bulan tambahan.

Patokan internasional berjangka minyak mentah Brent naik 2,2 persen menjadi USD 43,23 per barel, sementara minyak mentah AS naik 1,92 persen menjadi USD 40,31 per barel.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap mata uang utama lain, berada di 96,73 setelah melihat level di atas 97,8 minggu lalu.

Yen Jepang diperdagangkan pada 109,54 per dolar setelah melemah secara drastis dari level di bawah 108,5 minggu lalu. Dolar Australia berada di $ 0,6984 setelah naik dari level di bawah $ 0,68 minggu lalu.

PT KONTAK PERKASA