PT Kontak Perkasa – emas turun setelah posting dua hari kenaikan terbesar di lebih dari tujuh tahun setelah Inggris memilih untuk keluar dari Uni Eropa.

Bullion untuk segera pengiriman kehilangan sebanyak 0.8 persen untuk $1,313.62 per ons dan diperdagangkan di $1,318.10 pada pukul 2:22 di Singapura, menurut Bloomberg generik harga. Logam melonjak 5,4 persen dalam dua hari perdagangan, sejak Januari 2009.

Emas rally ke tingkat tertinggi dalam lebih dari dua tahun pada hari Jumat setelah shock suara Brexit menyebabkan lonjakan permintaan untuk aset surga. Morgan Stanley bergabung Bank meningkat Prakiraan bullion untuk 2016 dan 2017, menurut sebuah laporan yang diterima pada hari Selasa bahwa dikutip meningkatnya risiko sekitar edisi Brexit serta siklus merana US bunga lonjakan.

Orang-orang macam paku cenderung diikuti oleh bentuk retracement, dan itulah apa yang melihat, kata David Lennox, analis sumber lemak nabi, dari Sydney. Kita tidak mengatakan bahwa ketidakpastian dan aspek berlindung yang aman Britania menarik diri dari Uni Eropa adalah berakhir. Jadi ada masih akan menjadi beberapa terbalik berpotensi baik emas.
Dolar keuntungan

gain semalam dalam dolar juga berat pada emas, menurut Lennox. Bloomberg Dollar Index, yang melacak mata uang terhadap rekan-rekan utama, rally 0,9 persen pada hari Senin sebelum jatuh 0,4 persen pada hari Selasa. Investor Jim Rogers mengatakan pada hari Senin bahwa mata uang AS membuat tempat yang lebih baik daripada emas setelah pemungutan suara Brexit.

Asia saham dikupas kerugian pada hari Selasa di tengah prospek untuk paket stimulus di Jepang dan Korea Selatan. Sementara menjatuhkan harga emas, minyak dan logam dasar bersatu, tembaga mendapatkan sebanyak 1,7 persen di London dengan.

Koleksi emas-backed tukar-menukar dana mawar 12.6 metrik ton menjadi 1,934.7 ton pada Senin, tingkat tertinggi sejak September 2013, data yang dikumpulkan oleh Bloomberg menunjukkan. Ada kemungkinan akan permintaan investor kuat bullion setelah pemungutan suara, menurut Australia & New Zealand Banking Group Ltd – PT Kontak Perkasa