PT Kontak Perkasa – dalam candid umum pertanyaan-dan-jawaban sesi, kepala CIA John Brennan menyentuh pada kesulitan menggagalkan serangan teroris bunuh diri, sebagai akibat dari Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa dan “sangat keras kepala” pemimpin Korea Utara.

Serangan seperti yang di Bandara Internasional Istanbul minggu ini dapat lebih mudah untuk menarik off karena terenkripsi teknologi membuat sulit untuk penegakan hukum untuk melacak teroris depan waktu dan pelaku bom bunuh diri tidak perlu melihat untuk melarikan diri, Brennan mengatakan Rabu di Dewan Hubungan luar negeri di Washington.

Sementara tidak jelas belum yang melakukan serangan Istanbul yang membunuh orang-orang yang setidaknya 41, Brennan mengatakan serangan beruang tanda-tanda negara Islam militan. Amerika Serikat tetap merupakan prioritas target kelompok teroris, Brennan ditambahkan, mengutip terus tindakan militer Amerika di Siria dan Iraq.

Jika siapa pun di sini percaya bahwa tanah US air tertutup rapat dan bahwa Daesh atau ISIL akan tidak mempertimbangkan bahwa, aku akan menjaga terhadap itu,”kata Brennan, menggunakan nama-nama alternatif untuk negara Islam. “Itu akan mengejutkan saya bahwa ISIL tidak mencoba untuk memukul kami berdua di wilayah juga di tanah air.”
Hotspot global

memberikan tur global hot spot dan peristiwa, Direktur CIA juga mengatakan:

Inggris Raya The vote untuk meninggalkan Uni Eropa “tidak akan merugikan mempengaruhi kemitraan intelijen” Amerika Serikat dan Inggris Raya Brennan berbicara dengan rekan pada hari Senin dan menegaskan kembali ikatan antara layanan mereka hanya akan “bertambah kuat.”

Korea Utara tetap keprihatinannya atas dalam proliferasi nuklir, sebagai pemimpin negara Kim Jong-Un gagal untuk mengenali bahwa seluruh dunia tidak akan menerima mengejar senjata nuklir. Brennan disebut Kim “sangat keras kepala” dan bukan “sangat pendengar yang baik.”

Brennan telah banyak interaksi dengan Rusia, yang katanya tidak hidup sampai komitmen mereka untuk menegakkan penghentian permusuhan” di Syria, mana militer punggung Presiden Bashar al-Assad. “Kami terus mendorong Rusia karena ada tidak cara maju di depan politik tanpa mereka, menambahkan Brennan.

Serangan-serangan maya
badan-badan intelijen telah membuat langkah dalam cybersecurity, tetapi banyak pekerjaan perlu dilakukan. Di masa depan, industri swasta akan memiliki peran besar untuk bermain karena sebagian besar internet di tangan pribadi. Melindungi bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan Pemerintah sendiri, kata Brennan.

Menyentuh pada kampanye politik AS, Brennan mengatakan Presiden Barack Obama dan Direktur Intelijen Nasional James Clapper untuk memutuskan ketika anggapan calon Presiden Donald Trump dan Hillary Clinton mendapatkan briefing intelijen. Itu bisa terjadi setelah partai politik membuat nominasi mereka selama musim panas ini Konvensi Partai Republik dan Demokrat.

Unsur-unsur yang moderat di Iran tumbuh dapat menyebabkan Republik Islam bergerak ke arah bergabung kembali komunitas bangsa. Ia juga telah membantu dalam memerangi negara Islam di Irak, meskipun AS masih menganggap Iran negara sponsor terorisme.

Ditanya jika dia atau CIA memiliki kontak dengan Iran, Brennan mengatakan ia tidak memiliki “hubungan penghubung formal atau pertunangan” dengan Republik Islam.

Tetapi kita tahu Iran sangat baik, kata Brennan dengan sedikit senyum. Hanya sayin – PT Kontak Perkasa