PT Kontak Perkasa Futures

PT Kontak Perkasa Futures – Bank sentral di seluruh dunia bergeser ke modus manajemen krisis

PT Kontak Perkasa Futures – Bank sentral di seluruh dunia bergeser ke modus manajemen krisis, seperti Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa Tip pasar menjadi kekacauan dan melemparkan selubung atas prospek pertumbuhan global sudah lemah.

Di tengah-tengah drama, Bank of England Gubernur Mark Carney mengatakan lembaga nya “tidak akan ragu” untuk mengambil langkah-langkah tambahan untuk memastikan stabilitas, setelah mayoritas Briton memilih untuk mengakhiri mereka 43 tahun keanggotaan Uni Eropa. Bank Sentral Eropa, juga menghadapi kejutan rapuh pertumbuhan dan inflasi gambar untuk 19-negara kawasan euro, telah tidak berkomentar di respon pada saat membuka pasar Eropa, meskipun dalam beberapa hari pejabat telah menekankan bahwa likuiditas garis tetap tersedia.

Pejabat di London, Frankfurt dan Zurich harus mengambil tongkat dalam upaya untuk mengendalikan kekacauan dari Asia Tengah Bank, dimana Bank of Japan mengulangi kesiapan sebelumnya di hari Jumat untuk campur tangan untuk menahan yen, sebagai investor mencari perlindungan dari harga aset terjun di Eropa. Luar gyrations awal, bank sentral akan menghadapi pertanyaan atas bagaimana mereka dapat mendukung pertumbuhan dan menghantam sasaran inflasi pada suatu waktu ketika instrumen kebijakan sudah menggeliat.

” Bank Sentral selalu garis pertama pertahanan, dan mereka dapat melakukan sesuatu untuk menstabilkan situasi tetapi mereka tidak dapat secara mendasar mengubah lintasan negatif,”Guntram Wolff, Direktur berbasis Brussels Bruegel Institute, mengatakan melalui telepon. “Kebijakan moneter akan beroperasi di ketidakpastian besar, dan kesadaran bahwa sentimen anti-Eropa dapat benar-benar menang akan menimbang pada sentimen dan bisa membawa kembali kemungkinan resesi” di Eropa, katanya.

Italia dan Spanyol Obligasi jatuh dan bunds Jerman naik sebagai investor dijauhi lebih tinggi menghasilkan utang mendukung haven aset. Investor hasil tambahan permintaan untuk mengadakan Spanyol 10 tahun Obligasi atas bunds setara-kematangan naik ke tertinggi sejak tahun 2014, sementara Italia di hasil spread melebar untuk yang paling hampir setahun.
Pasar intervensi

Swiss franc menguat sebagian karena bank sentral negara diangkat dengan topi terhadap euro pada tahun 2015 Januari, dan yen melonjak masa lalu 100 per dolar untuk pertama kalinya sejak November 2013. Swiss National Bank mengkonfirmasi bahwa itu campur tangan dalam pasar pada hari Jumat untuk menstabilkan franc, dan akan tetap aktif jika diperlukan.

Bank of Japan Gubernur Haruhiko memanggil Hubert Kuroda dan Jepang Menteri Taro Aso, yang negaranya saat ini memimpin grup dari tujuh, menyoroti bahwa bank sentral dari negara-negara berkembang utama enam memiliki swap mata uang baris di siap memberikan likuiditas. Baris, antara Jepang, daerah AS, euro, bank sentral Inggris, Swiss, dan Kanada, mengatur selama krisis keuangan global dan membuat permanen pada tahun 2013. Pejabat G-7 akan berbicara melalui telepon beberapa waktu setelah tengah hari waktu Eropa, menurut dua orang yang akrab dengan masalah, yang menolak diidentifikasi karena pembicaraan pribadi.

Swap yang akan mungkin diaktifkan, setidaknya di London, Krishna Guha, Wakil Ketua Evercore ISI di Washington yang sebelumnya bekerja di Federal Reserve Bank di New York, menulis dalam sebuah catatan. “Sementara akan ada G-7 pernyataan dan kemungkinan intervensi internasional jika pasar mata uang menjadi disfungsional, kami pikir bar untuk intervensi seperti sendi tinggi dan mencurigai bahwa kita mungkin mendapatkan aksi sepihak.” – PT Kontak Perkasa Futures